Tuesday, September 22, 2009

Lubang hitam masih exist


Lubang hitam dan singularitas ruang-waktu telah memainkan peran yang sangat penting dalam menjelaskan beberapa misteri terbesar astronomi, tetapi juga dalam sains-fiksi populer menunjukkan dan buku-buku hiburan. Namun, model terbaru Semesta, dikembangkan oleh pemenang Hadiah Nobel ilmuwan, tidak memiliki ruang sama sekali untuk jenis struktur. Singkatnya, teori baru menyatakan bahwa, agar hal-hal lain yang harus dijelaskan, dua fenomena ini harus tidak ada, Technology Review laporan.

Model baru muncul dari kebutuhan untuk menyatukan pengetahuan kita tentang dunia skala besar dengan yang dari skala kecil interaksi antara partikel. Pada dasarnya, untuk waktu yang lama, fisikawan telah berada di jalan untuk menyatukan Albert Einstein's Theory of General Relativitas dengan mekanika kuantum, sebuah teori yang menjelaskan bagaimana partikel subatom berinteraksi. Salah satu metode yang paling menjanjikan yang bisa memungkinkan untuk itu di masa depan dikenal sebagai teori string, seperangkat ide-ide yang berasal dari fisika kuantum. Teori string tidak lagi melacak mapan implikasi sebab-akibat.

Ini berarti bahwa hal itu memberikan penjelasan yang bersifat mendadak untuk gravitasi, seperti dalam memunculkan fenomena dari kulit dalam string. Ini berarti bahwa fisikawan Gerard 't Hooft teori hanya sedikit hubungannya dengan prinsip sebab-akibat, dan ini berarti bahwa jenis baru simetri Perlu dibentuk untuk seluruh Semesta. Setelah ini dilakukan, beberapa efek samping yang menarik muncul. Ahli berpendapat bahwa, dalam rangka untuk menjaga gagasan kausalitas dalam teori kuantum gravitasi, kita perlu menerima ide dari simetri skala. Ini, pada kenyataannya, berarti bahwa hukum fisika, misalnya, adalah sama pada setiap skala.

Hooft juga memperkenalkan gagasan tentang "lubang hitam saling melengkapi," yang pada dasarnya menyatakan bahwa seorang pengamat independen, yang terletak di dalam lubang hitam, pandangan Semesta secara signifikan berbeda dari seorang pengamat di luar lubang hitam. "Jika kita menambahkan set kita transformasi simetri, black hole, singularitas ruang-waktu, dan cakrawala menghilang," kata ahli fisika. Dia mengakui, bagaimanapun, bahwa masih ada beberapa modifikasi yang harus dilakukan pada teorinya. Para ahli mengatakan bahwa konstanta G (gravitasi) Newton diusulkan tidak skala invarian, artinya efeknya berbeda tergantung pada skala.

Namun, Hooft mengatakan, tidak ada perbedaan antara besar dan skala kecil fisika. Dia berpendapat bahwa perbedaan-perbedaan kita bisa melihat hasil dari faktor-faktor lain yang melanggar simetri, dan menghasilkan semacam ilusi. Mungkin ilusi ini yang mendorong kita untuk melihat efek yang berbeda dari berbagai agen tergantung pada skala. Jika gagasan ini benar, maka menyatukan dua teori bisa menjadi tidak perlu sama sekali. (* softmedianews)

Share on :

2 komentar:

I AM JUST A STUDENT said...

lubang hitam bahasa inggrisnya ass hole bukan mas?hehehe

Koko James said...

lagi-lagi lubang hitam masih exist..
lubang ini suka dianggap sebagai lubang waktu :)
Koko james

Post a Comment

 
© Copyright Kopimanis | Blog News, Review dan Tutorials 2011 - Some rights reserved | Powered by Blogger.com.
Template Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates and Theme4all